Senin, 24 Juni, 2024

Temui Jokowi Tanpa Koordinasi Partai Koalisi, Surya Paloh Tinggalkan Anies Baswedan

TajukPolitik – Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menemui presiden Joko Widodo (Jokowi)  di Istana Negara pada Minggu (18/2) kemarin menimbulkan spekulasi Anies baswedan akan ditinggalkan.

Anies baswedan dan Muhaimin Iskandar sampai detik hari ini masih belum mengaku kalah dan enggan mengakui Prabowo-Gibran menang satu putaran, Namun Surya Paloh sudah meminta bertemu dengan Jokowi.

Tak pelak pertemuan antara dua tokoh politik itu memunculkan spekulasi tentang kemungkinan merapatnya NasDem ke kubu Prabowo Subianto yang secara de facto merupakan representasi keberlanjutan dari pemerintahan Presiden Joko Widodo alias Jokowi.

Indikasi itu menguat karena Surya Paloh juga tidak melakukan koordinasi dengan partai politik di Koalisi Perubahan yang pada pemungutan suara beberapa waktu lalu mengusung Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar.

Koordinator Staf Khusus (Stafsus) Presiden Ari Dwipayana membenarkan adanya pertemuan antara Surya Paloh dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Merdeka, pada malam ini, Minggu (18/2/2024).

“Ya, betul. Presiden menerima Bapak Surya Paloh malam ini di Istana Merdeka,” ujar Ari kepada Bisnis melalui pesan teks, Minggu (18/2).

Ari mengungkapkan bahwa sebelumnya Ketua Umum Partai Nasional Demokrat (NasDem) Surya Paloh yang menyampaikan permohonan untuk menghadap Kepala Negara lebih dahulu.

Oleh sebab itu, dia melanjutkan bahwa sebagai tanggapan atas permohonan tersebut, orang nomor satu di Indonesia itu mengalokasikan waktu untuk menerima Surya Paloh pada malam hari, Minggu (18/2) di Istana Merdeka.

Dia melanjutkan bahwa pertemuan antara kedua tokoh tersebut telah dan memakan waktu sekitar 1 jam. Pembicaraan berfokus pada agenda-agenda kebangsaan.

Menurutnya, seperti yang disampaikan Presiden Ke-7 RI beberapa waktu yang lalu bahwa silaturahmi dengan tokoh bangsa atau dengan tokoh politik akan selalu memiliki maksud yang sangat baik, apalagi untuk kebaikan bangsa dan negara.

“Silaturahmi membicarakan agenda agenda kebangsaan, menghadapi berbagai tantangan global, termasuk hal-hal yang terkait dinamika politik dan pemilu,” pungkas Ari.

Ari juga mengungkapkan bahwa Surya Paloh terlebih dahulu menyampaikan permohonan untuk menghadap Jokowi. Merespons permohonan itu, menurut Ari, Jokowi pun mengalokasikan waktu untuk pertemuan malam ini.

Tidak Ada Koordinasi

Ketua Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) DPR RI Cucun Ahmad Syamsurijal menilai bahwa merupakan hak bagi Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh untuk melakukan pertemuan dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Dia mengatakan bahwa pertemuan dari kedua tokoh negara tersebut merupakan hak masing-masing, serta sah bagi partai Nasional Demokrat (NasDem) untuk berdialog dengan pimpinan negara.

“Itulah haknya Bang Surya Paloh. Kalau memang demikian dan kita tidak bisa juga mengintervensi hak-hak semua partai. Kalau PKB sampai sekarang masih terus kita meng-collect hasil pemilu ini sampai tuntas. Sampai pengumuman KPU dan bukti di kita juga sudah 100%,” katanya kepada wartawan, Minggu (18/2).

Kendati demikian, Cucun mengamini bahwa pertemuan Surya Paloh dengan Jokowi merupakan kabar mendadak serta tak pernah ada koordinasi dengan Timnas AMIN.

Bahkan, dia mengatakan tidak mengetahui apakah pertemuan tersebut dilangsungkan secara empat mata atau lebih. Menurutnya, saat ini di Timnas AMIN, semua terus komunikasi. Mulai dari tim hukum hingga tim tabulasi berjalan untuk banyak fokus pada Pileg 2024.

“Tidak ada koordinasi terkait pertemuan ketum-ketum partai yang di koalisi AMIN apapun, tidak ada. Kami enggak berani mengira-ngira, itu haknya Partai NasDem. Ya nggak mesti bilang juga kan, itu haknya masing-masing,” pungkas Cucun.

- Advertisement -spot_imgspot_img
Berita Terbaru
- Advertisement -spot_img
Berita Lainnya
Rekomendasi Untuk Anda
- Advertisement -spot_img

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Captcha verification failed!
Skor pengguna captcha gagal. silahkan hubungi kami!