Senin, 24 Juni, 2024

Megawati Tuding Ada Potensi Kecurangan Pemilu, Pengamat: Harus Bisa Dibuktikan

TajukPolitik – Pengamat politik Bawono Kumoro meminta pihak yang menuding adanya potensi kecurangan di Pemilu 2024 untuk membuktikannya. Pasalnya, jelang tahun politik, isu tersebut berpotensi memecah belah masyarakat.

Diketahui, Ketua Umum PDIP Megawati sebelumnya meminta untuk tidak mengulangi kecurangan pemilu. Pernyataan tersebut disampaikan Megawati merespons putusan Mahkamah Konstitusi (MK) Nomor 90/PUU-XXI/2023 terkait syarat usia calon presiden dan wakil presiden.

“Sebagai sebuah tuduhan serius itu harus bisa dibuktikan,” kata Bawono dalam keterangannya, Minggu, 3 Desember 2023.

Bila gagal dibuktikan, kata Bawono, maka tudingan tersebut malah berpotensi membuat kondisi politik gaduh. Artinya, tudingan tanpa bukti hanya menjadi bahan kampanye negatif untuk mendelegetimasi pasangan calon Prabowo-Gibran.

Bawono juga mengaku aneh dengan tudingan kecurangan yang dilontarkan kubu PDIP sebelum pemilu. Karena selama ini tudingan kecurangan biasa dilontarkan usai pemungutan suara.

“Kali ini agak unik dan aneh tudingan kecurangan pemilu sudah muncul sebelum pemilu dimulai,” katanya.

Jika pada akhirnya PDIP keluar sebagai partai pemenang pemilu legislatif, sambung Bawono, apakah partai besutan Megawati itu menuding kecurangan hanya terjadi di pilpres. ‘Ini tentu akan membuat publik bingung,” imbuhnya.

Lagipula, sambung Bawono, saat ini telah banyak lembaga yang mengontrol potensi kecurangan. Sehingga sangat tidak mungkin hasil pemilu diubah.

“Juga ada quick count di hari H pemilihan sebagai salah satu instrumen untuk mengontrol hasil pemilu,” kata dia.

Sebelumnya Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri menyampaikan pidatonya, Minggu, (12/11) kemarin menyikapi situasi politik yang makin panas menjelang pilpres 2024.

“Terus kawal dan tegakkan demokrasi. Itulah kewajiban kita sebagai warga bangsa, dan bahkan menjadi keharusan setiap anak negeri dan bangsa agar tidak terjadi kesewenang-wenangan.

“Sebab kedaulatan rakyat harus kita junjung tinggi, pemilu yang demokratis, yang jujur, adil, langsung, umum, bebas, dan rahasia harus dijalankan tanpa ada kecuali!”

Kemudian Megawati singgung tentang masalah kecurangan jangan sampai terjadi lagi.

“Rakyat jangan diintimidasi seperti dulu lagi jangan biarkan kecurangan pemilu yang akhir ini terlihat sudah mulai akan terjadi lagi,” ungkapnya.

- Advertisement -spot_imgspot_img
Berita Terbaru
- Advertisement -spot_img
Berita Lainnya
Rekomendasi Untuk Anda
- Advertisement -spot_img

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Captcha verification failed!
Skor pengguna captcha gagal. silahkan hubungi kami!