Selasa, 18 Juni, 2024

SYL Minta Uang ke Lima Ditjen Kementan untuk Umrah

Tajukpolitik – Pejabat di lima Direktorat Jenderal (Ditjen) Kementerian Pertanian patungan untuk membiayai mantan Mentan Syahrul Yasin Limpo (SYL) umrah.

Hal ini diungkapkan oleh mantan Bendahara Pengeluaran Direktorat Jendral Prasarana Sarana Pertanian Kementerian Pertanian (Ditjen PSP Kementan), Puguh Hari Prabowo.

Puguh mengatakan pejabat di masing-masing Ditjen mengumpulkan Rp 200 juta untuk kebutuhan umrah SYL di Arab Saudi.

Puguh mengungkap hal itu dalam sidang dugaan korupsi dengan terdakwa SYL, Sekjen Kementan nonaktif Kasdi dan Direktur Kementan nonaktif Hatta di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Rabu (8/5).

Puguh awalnya mengatakan dirinya bersama Kepala Tata Usaha (KTU) dikumpulkan dalam satu ruangan.

Puguh mengatakan ada perintah untuk mengumpulkan uang Rp 1 miliar dalam pertemuan tersebut. Dia mengatakan para pejabat Kementan diminta menyiapkan uang Rp 1 miliar untuk kebutuhan SYL di Arab Saudi pada tahun 2022.

“Saya dipanggil, itu posisinya saya ingat betul, saya hadirnya belakangan, Pak. Di dalam situ sudah ada KTU-KTU dan Kabag Umum, Kabag Umumnya Pak Jamil,” kata Puguh.

“Jamil Baharuddin. Itu sudah ada, kumpul, setelah ada, saya dipanggil dan mendapat arahan untuk dikumpulkan, mengumpulkan Rp 1 miliar, untuk kegiatan Arab Saudi, atau umrah Pak, bahasanya,” sambung Puguh.

Puguh tak menjelaskan detail berapa lama SYL berada di Saudi. Dia hanya mengatakan uang itu dikumpulkan dari lima Ditjen di Kementan.

“Iya bahasanya umrah, Arab Saudi. Iya, setelah, pada waktu itu yang mengumpulkan hahya lima direktorat,” jawab Puguh.

“Lima direktorat?” tanya jaksa.

“Betul, Sekretariat tidak, karena Sekretariat uangnya sudah tidak ada. Anggarannya sudah tidak ada dan itu posisi, tidak ada yang mengajukan uang muka, jadi mereka datang bawa uang, ke ruangan, dan itu sebetulnya yang diminta sama Pak Hermanto ini dikumpulnya di Pak Jamil, Jamil Baharuddin, diminta dikumpul di Kabag Umum. Kabag umum itu kenapa bisa ada di ruangan saya, karena Kabag Umum itu tidak punya brankas jadi dia menitipkan uang di brankas saya, posisinya seperti itu, Pak,” jawab Puguh.

Puguh mengatakan pejabat dari lima direktorat di Kementan akhirnya patungan untuk mengumpulkan permintaan uang Rp 1 miliar tersebut. Dia mengatakan setiap direktorat mengumpulkan Rp 200 juta.

“Akhirnya lima direktur saja yang mengumpulkan?” tanya jaksa.

“Iya, betul,” jawab Puguh.

“Tapi nilainya Rp 1 miliar?” tanya jaksa.

“Rp 1 miliar, per direktorat Rp 200 (juta) kalau nggak salah,” jawab Puguh.

- Advertisement -spot_img
Berita Terbaru
- Advertisement -
Berita Lainnya
Rekomendasi Untuk Anda
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Captcha verification failed!
Skor pengguna captcha gagal. silahkan hubungi kami!