Selasa, 18 Juni, 2024

Menteri Uruguay Kunjungi Indonesia, Diskusikan Reforma Agraria dengan Menteri AHY

TajukPolitik – Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN), Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), menerima kunjungan dari Menteri Uruguay bidang Peternakan, Pertanian, dan Perikanan, Fernando Mattos Costa. Pertemuan ini membahas topik penting mengenai reforma agraria di Indonesia.

“Pelaksanaan landreform di Indonesia menarik untuk diketahui, sehingga kami akan belajar terkait kebijakannya,” kata Fernando Mattos Costa, dalam keterangan yang disampaikan Biro Humas Kementerian ATR, Rabu (5/6).

Pertemuan tersebut diadakan di Kementerian ATR/BPN, Jakarta, pada Selasa (04/06). Dalam kesempatan itu, Menteri AHY menceritakan bagaimana arah kebijakan pelaksanaan reforma agraria yang dilaksanakan oleh jajarannya di bawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo.

“Kementerian ATR/BPN berfokus pada melanjutkan pelaksanaan reforma agraria, karena ini merupakan fundamental untuk masyarakat kita,” ujar Menteri AHY.

Selain itu, AHY menjelaskan perjalanan kisah sukses reforma agraria ini yang disampaikan pada forum internasional yang diselenggarakan oleh World Bank di Washington, DC, tiga minggu yang lalu. Ia mengatakan tanah yang terdaftar saat ini sudah semakin banyak dibanding pada tahun 2017.

“Tahun 2017, tanah yang terdaftar baru 46 juta bidang tanah, dan sekarang, tujuh tahun kemudian, sudah 113 juta bidang tanah,” kata AHY.

Lebih lanjut, Menteri AHY menegaskan keinginannya untuk memperkuat hubungan antar kedua negara. AHY juga menyatakan keinginannya untuk melakukan kunjungan balasan ke Uruguay, karena negara tersebut juga memiliki banyak hal menarik untuk dipelajari.

“Sejatinya, sebagai bagian dari pemerintahan Indonesia, Kementerian ATR/BPN mendorong segala bentuk kolaborasi yang dapat dilakukan untuk kesejahteraan rakyat,” tuturnya.

Kunjungan Menteri Peternakan, Pertanian, dan Perikanan Uruguay ini merupakan langkah strategis dalam mempererat hubungan bilateral kedua negara.

Fernando Mattos Costa dan jajaran tertarik mempelajari kebijakan pertanahan yang telah berhasil dilaksanakan di Indonesia, khususnya dalam konteks reforma agraria.

Pelaksanaan landreform di Indonesia dianggap sukses dalam meningkatkan kesejahteraan rakyat, sehingga menjadi model yang ingin dipelajari lebih dalam oleh Uruguay.

Dalam diskusi, Fernando Mattos Costa menyampaikan ketertarikannya terhadap kebijakan pertanahan Indonesia yang dianggap inovatif dan efektif dalam mendukung pembangunan berkelanjutan.

Melalui reforma agraria, Indonesia berhasil mendaftarkan 113 juta bidang tanah dalam kurun waktu tujuh tahun, sebuah pencapaian yang patut diacungi jempol.

Di sisi lain, Menteri AHY juga menekankan pentingnya kolaborasi internasional dalam bidang pertanahan dan reforma agraria.

Ia melihat kunjungan ini sebagai peluang untuk saling belajar dan memperkaya pengetahuan serta praktik terbaik yang dapat diadopsi masing-masing negara.

Keinginan untuk melakukan kunjungan balasan ke Uruguay juga menunjukkan komitmen Indonesia dalam memperkuat hubungan bilateral dan mengembangkan kebijakan pertanahan yang lebih baik.

Reforma agraria yang dijalankan oleh Kementerian ATR/BPN di bawah kepemimpinan Menteri AHY bukan hanya sebatas program nasional, tetapi juga menjadi contoh bagi negara lain.

Keberhasilan dalam pendaftaran tanah dan pelaksanaan kebijakan yang berorientasi pada kesejahteraan rakyat menjadi nilai tambah yang menarik perhatian internasional.

Pertemuan ini diharapkan dapat membuka jalan bagi kerja sama lebih lanjut yang saling menguntungkan antara Indonesia dan Uruguay.

- Advertisement -spot_img
Berita Terbaru
- Advertisement -
Berita Lainnya
Rekomendasi Untuk Anda
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Captcha verification failed!
Skor pengguna captcha gagal. silahkan hubungi kami!