PSI Rekrut Sosok Kontroversial Ade Armando, Pengamat: PSI Makin Merosot Tajam

Ade Armando PSI

TajukPolitik – Pengamat Politik Citra Institute, Efriza, menilai, langkah Partai Solidaritas Indonesia (PSI) merekrut pegiat media sosial Ade Armando tidak akan mendongkrak elektabilitas partai tersebut. Kehadiran sosok kontroversial itu justru bakal membuat tingkat keterpilihan PSI merosot.

“Ade Armando bukan pilihan bijak mendongkrak popularitas partai. Sosok Ade Armando yang kontroversi disinyalir malah menjauhkan nilai-nilai positif masyarakat terhadap PSI,” kata Efriza, Rabu (12/4).

Ade Armando memang dikenal publik karena komentar kontroversialnya. Tak sedikit masyarakat yang geram dengan pernyataan atau unggahnya yang menyudutkan tokoh tertentu. Puncaknya, Ade dikeroyok sejumlah orang yang tidak senang dengan pernyataannya, saat aksi unjuk rasa di depan Gedung DPR pada tahun lalu.

Efriza mengatakan, sosok Ade yang kontroversial itu tidak akan membuat masyarakat tertarik memilihnya ketika bertarung untuk menjadi anggota DPR saat Pemilu 2024. Dengan begitu, dari sisi raupan suara langsung, Ade tidak akan membantu menaikkan persentase suara PSI.

Selain tak bisa mendulang suara, kata Efriza, Ade Armando juga bakal membuat PSI kehilangan ciri khas sebagai partai anak muda dengan ide-ide segar. Bergabungnya Ade malah membentuk persepsi PSI semakin banyak diisi orang-orang kontroversial semata.

“Bahasa anak sekarang, 11 dan 12 lah antara Ade Armando dan Giring Ganesha selaku ketua umum PSI. Sama-sama sibuk berkomentar, kritik sini-kritik sana, tapi tanpa ide-ide segar dan cerdas,” ujar Dosen Ilmu Pemerintahan di Universitas Sutomo, Serang, Banten itu.

Menurut dia, langkah PSI merekrut Ade merupakan tindakan kalut dan salah langkah. Sebab, bergabungnya Ade Armando bakal membuat masyarakat tidak tertarik lagi dengan PSI. “Pesona PSI disinyalir akan semakin merosot tajam (usai bergabungnya Ade Armando),” ujar Efriza.

Berdasarkan hasil survei Lembaga Survei Indonesia (LSI) yang dilaksanakan 31 Maret-4 April, elektabilitas PSI baru menyentuh angka 1 persen. Padahal, untuk bisa masuk parlemen dibutuhkan suara minimal 4 persen. Pada Pemilu 2019, PSI memperoleh 1,89 persen suara nasional.

Ade resmi menjadi anggota PSI pada Selasa (11/4/2023). Sebelum masuk partai, Ade telah mengajukan pensiun dini sebagai dosen PNS di Universitas Indonesia.

PSI bakal mengusung Ade menjadi calon anggota DPR RI pada Pemilu 2024. Ade akan maju dari daerah pemilihan (Dapil) Jakarta II yang meliputi wilayah Jakarta Pusat, Jakarta Selatan, dan Luar Negeri. Dia optimistis bakal lolos ke Senayan.

Ade mengaku ingin menjadi anggota DPR agar bisa memberantas praktik korupsi di lembaga tersebut. Dia juga ingin memberantas toleransi di Tanah Air dengan membuat undang-undang tertentu di DPR RI.

 

Iklan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini
Captcha verification failed!
Skor pengguna captcha gagal. silahkan hubungi kami!